Ini dia 8 cara mengatasi badmood!



Kamu lagi badmood? Lakukan hal ini


Bentar, mau cerita dulu

Tau nggak, beberapa menit yang lalu aku badmood, sangat. Tadi malam, aku merasa pusing, lengkap dengan pengen muntah, (eh maaf) setelah bangun tidur, agak mendingan memang tapi kok perasaanku nggak enak ya. Jam tujuh pas, aku kuliah, menggunakan link—eror, ada rasa kesal, sebal dan sebangsanya, perasaan udah makin tak karuan. Baru selesai kuliah, dipanggil sama emmak, suruh jaga rumah—ayam, bebek, berkeliaran di teras rumah. Daripada nggak ada kerjaan, aku mulai baca buku, awal halamannya menarik, testinya menarik, tapi kok isinya ngga menarik? Ya karena aku baca genre yang agak tidak aku suka, jadinya nangkepnya begitu (jadi, bacalah buku yang sesuai dengan genre yang kamu sukai ya) makin badmood jadinya! Kesel, pengen baca buku, tapi isinya begitu, mau ngambil lagi males, buka aplikasi perpustakaan eror!! Oke, lengkap.


Eh, ternyata belum lengkap. Setelah jam sepuluh lewat, aku mulai kuliah lagi—pakai link. Bapaknya lama yang mau mulai—ada acara katanya. Makin nambah badmood. Sudah itu, bapaknya meminta semua mahasiswa absen tapi harus diurut, dengan mempunyai absen 35 dari 39 mahasiswa, tentu membuat jengkel! Apalagi banyak yang lemot ngabsennya, ada yang ngilang—kek dia, di grup kelas ribut. Ah, makin jengkel, sebel, dan nambah lagi badmood!. Lagi ribut-ributnya di grup, ada muncul suara, “gimana sih, suruh jaga rumah nggak becus, tu ayam tetap berak di teras” hoam, ngga tau apa dari tadi ribet sama absen dan link? Kesel banget aku! Belum selesai kuliah, masih tahap absen, malah suruh ngelipat cucian yang bejibun. Astaghfirullah gini amat si hari ini. demi tidaknya durhaka, mata liat hp, tangan ngelipat baju. Tau bagaimana perasaanku saat itu? Hampir nangis! Sesak ke dada, seperti lagi nanggung beban berat, benci sama semua orang, dan benci sama diri sendiri. Ah!


Hem, sabar. Elus dada. badmood yang sempurna sekali. Lalu, ada muncul bisikan, “ini buat artikel bagus kayaknya—menurutku saja ahaha. Selesai kuliah, ngelipat baju, dengan muncul ide begitu badmoodnya sudah nggak sempurna, beberapa sudah luntur. Dan ketika aku mulai mengetik ini, badmood itu hilang, tak membekas.


Loh, kok bisa? Gimana caranya? Heum serius mau tahu? Kamu yang sedang baca ini lagi badmood nggak? Ahaha jangan kelamaan badmood nya, kasihan hatimu dan orang di sekitarmu. 


Ini cara menghilangkan badmood—versi sulfa.


1. Elus dada, tarik napas pelan.

Ketika lagi ngelipat baju dengan perasaan kesal dan air mata yang sudah tergenang di pelupuk mata, aku mengelus pelan dadaku, lalu menarik napas dalam-dalam hembuskan perlahan. Ku Lakukan berulang kali, sampai agak mendingan keadaan hati.


2. Membaca istighfar

Yah, sebenarnya sih, point ini aku tidak melaksanakannya, ahaha lebih kuat setannya, sampek lupa mau istighfar. Astaghfirullah. Tapi, saya pernah mendengar kalau lagi sedih, kesal maka silahkan istighfar, lakukan berulang, insyaa Allah hilang. Kalau mau makin sempurna, baca ta’awudz, sama sholawat kolaborasikan dah tuh.


3. Wudhu, Sholat, dan Ngaji


Nah, ini terampuh nih! Aku kuliah kan jam 10 selesai dzuhur. Lepas selesai langsung ke kamar mandi, cuci muka, wudhu. Tersenyum, itu yang pertama kali aku lakukan. Ini nggak ada niat seriusan, kek spontan gitu. Padahal logikanya lagi dikamar mandi, mau senyum ke siapa?! Ku menangis mengingat ini ahaha, tapi sungguh ampuh sekali.


Pernah dengar kan, kalau kamu lagi marah, atau kesal, maka ambil wudhu. 

“Sesungguhnya amarah itu dari setan dan setan diciptakan dari api. Api akan padam dengan air.”


Badmood juga sebenarnya dari setan ya ahaha.


Setelah wudhu, sholat, ngaji. Alhamdulillah! Makin luntur…


4. Intropeksi diri dan positif thinking


Yah, ini hal yang penting. Kenapa sih, aku badmood? Pasti karena ada suatu hal yang bikin badmood. Ada asap jika ada api; hukum sebab akibat. 


Sebenarnya sebelum melakukan langkah-langkah diatas, aku melakukan hal ini lebih dulu. Ketika serasa banyak sekali beban yang menimpa hari ini, kuliah ambyar, ibu gawat, tiap lirikan mata mematikan. Kenapa ya? Kok bisa sih? Aku melakukan hal fatal apa? sederet pertanyaanku kala itu.


Ternyata yang aku dapati, pertama karena hari ini aku bolos tahajjud, bukan hanya hari ini, hari kemaren juga—bukan mau sombong loh ya ahaha. Jadi, seperti gimana gitu kalau diawali tidak dengan tahajud dulu. Kedua, aku kurang sabar. Kuliah dengan memakai link yang selalu eror itu bukan hanya terjadi pada aku, tetapi teman-teman lainnya. mereka aja bisa sabar tanpa ngeluh, kenapa aku tidak? Kenapa aku harus kesal? Kenapa harus sebal? Kenapa menyalahkan dosen? Kenapa menyalahkan pak rektor? Kenapa menyalahkan keadaan? Tidak bisakah aku mengambil pelajaran dari ini, tidak bisakah sabar, tidak bisakah berhenti menyalahkan pihak yang padahal mempunyai niat memudahkan proses ini! Alhamdulillah masih diberi kesempatan kuliah ditengah pandemi ini, Alhamdulillah dosen sabar menyalurkan ilmu dengan media seperti ini dan sebagainya.


Selesai intropeksi dan menghapus segala pikiran negatif diganti hal positif, ya agak tenang, mulai paham bahwa ini memang yang terbaik. Mulai paham, mungkin inilah cara tuhan menguji kesabaran mahasiswa dan dosennya, jika lulus, maka akan naik ketingkat selanjutnya, yang ;lebih tinggi, bukan begitu? Jadi jangan lupa intropeksi diri ya, jangan nunggu badmood juga sih ahaha


5. Mendengarkan musik


cara ini terbesit ketika membuka aplikasi al qur’an, ada sponsor aplikasi edit video yang ada musiknya. Mendengar hanya sekian detik saja, membuat hati agak tenang sedikit. Mendengar music menurut saya tidak salah, asalkan music yang diputar mengandung hal positif, liriknya memotivasi, membangkitkan semangat. Bukan music galau, lirik ambyar, lah semangat makin mlempem!


6. Nyemil atau makan


Setelah melakukan 5 langkah diatas, yang lumayan sekali membuat perasaan lebih tenang, mungkin hanya tinggal secuil; ujung kelingking. Kemudian, saya ambil nasi secukupnya, lauk ayam—ahaha, makan diteras rumah. MANTAP! Memang lapar sih wkwk


7. Keluar rumah atau jalan-jalan


Tadi aku bilang apa? makan diteras rumah. Berarti diluar rumah kan ya. Nah kebetulan diluar rumah itu banyak sekali tumbuhan-tumbuhan hijau yang menyejukkan mata, langit dengan warna biru cerah semakin indah dengan tambahan awan putih yang segar. Angin bersepoi-sepoi mengelus lembut tubuh berbalut pakaian dengan tangan memegang nampan. Sungguh! Hilang sudah rasa kesal, sebal, jengkel, benci orang dan segalanya. Luar biasa! Alhamdulillah!


8. Menulis


Terakhir, tulislah apa yang kau rasa. Sering mendengar nggak? Kalau orang yang kesal, marah, benci lalu menumpahkan segalanya di status sosial media, akan kembali tenang? Bahkan tanpa ada yang menggubrisnya. Pernah? Kamu? Aku sering, bahkan ini cara ku ahaha. Jadi, terkadang kalau aku lagi rindu, aku pasang status rindu—alay banget si mbak ahaha. Tapi ya mau gimana lagi? Wonk itu obat menurutku ahaha. Tapi, setelah aku pikir ulang, nggak guna sih curhat di sosial media, mending curhat ke diary; buku pribadi. Aku juga sering kek gini ahaha.


Plong kan rasanya? Iya. Karena menulis juga berfungsi sebagai writing for healing; menulis untuk menyembuhkan. Pun perlu digaris bawahi yang dikatakan menulis bisa menyembuhkan jika kamu menemukan setitik jalan keluar dari permasalahan mu, se tetes solusi dari kesedihanmu, kamu mampu mengambil hikmah atas kejadian yang menimpamu, begono sayang…


Ah, sepertinya kalian lelah membaca tulisan ini, maaf ya ahaha. Jangan lupa bersyukur hari ini agar hidupmu lebih bahagia dan berwarna cerah. Jangan lupa membaca buku dan menulis yaaa


salam sayang, sulfaini.



Related Posts

Hai.. Panggil saja saya sulfa, atau Aini gpp, kalo di gabung jadi sulfaini, itu nama asli saya. Lahir di tanggal yang unik; 06 06 2000.

31 komentar

  1. Balasan
    1. Terimakasih kunjungannya✨

      Hapus
  2. Wah inspiratif nih tipsnya, idenya menarik nih simple but elegan penyampaiannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Terimakasi��

      Hapus
  3. Satu lagi nih, kak. Tidur! Kali badmoodnya pas malam2 paling enak kalo langsung bobo aja hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di awal otor bilang habis tidur masih badmood kak

      Hapus
    2. Mungkin karena aku lagi ga badmood pas malem2 ya ahaha terimakasi ��

      Hapus
  4. Suka banget sama semua tipsnya. Untuk yang terakhir, sering banget pweaktekkin walau gak real curhat sejelas-jelasnya dan lebih berkesan nguatin orang lain, padahal dalem-dalemnya nguatin diri sendiri hihi.

    Makasih lo sharingnya, badmood memang gak permanen yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju
      Ahaha makasiii ��

      Hapus
  5. relate banget sama kehidupan sehari-hari nih. thank you for the sharing

    BalasHapus
  6. Kalau saya, ditambah ngopi Mbak.Tidak ada yang lebih mengerti perasaan ketimbang secangkir kopi panas yang uapnya menari-menari. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka kopi ya? Aku ga suka sama sekali. Pahit nanti makin bdmd

      Hapus
  7. Nomer 6 itu paling mujarab menurutku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah suka nyemil nih wkwkw jaga pola makan yaa

      Hapus
  8. Dan tak lupa pula untuk berdo'a kepada Allah. Semoga Allah hilangkan penyakit badmood. Aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mungkin masuk ke sholat kali ya ahaha apa tak taru ke langkah di awal wkwkw

      Hapus
  9. Badmood emang buat kacau, ya. Hahaha. Saya setuju dengan poin akhir. Apalagi klo tulisan itu bisa menghasilkan cuan. Mantap 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih sudah dapat cuan. Aku mah apaa atuh wkwkw

      Hapus
  10. sippp ikuti saja ... petunjuk mbak sulfa ... agar bisa terus hilang badmood nya dan jangan lupa ... senyum agar bahagia selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih sukaaaaaaaw...
      Terimakasih yaaa

      Hapus
  11. iya memang ya kalo kondisi lagi lapar tuh mengundang kita buat jadi uring-uringan nih, trus selalu suka berdalih makan coklat biar mood nya bagus haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyokelat masuk nyemil kan? Wkwkw
      Awas giginya wkwwk

      Hapus
  12. Serasa ngobrol ma sang author, bahasanya mengalir. Meskipun kadang agak bingung dengan penulisannya. Tapi syuukaaa ceritanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang penulisan kurang tau banget:(

      Hapus
  13. Sering nih Kak, diriku badmood secara tiba-tiba. Dan ternyata betul. Ada detail-detial yang tertinggal untuk dikerjakan. Persis seperti Kakakk, pada bab sholat tahajud tadi. Bahan intropeksi sih yang ini. Tips-tips lain berupa jalan-jalan dan mendengarkan musik patut dicoba nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk semangat;) jangan lama² badmoodnya yaa

      Hapus
  14. Cobain bikin mie rebus pake cabe banyak" kak wkwk

    BalasHapus
  15. Waaah ... Complicated sekali ya badmoodnya kak 😁 masyaallah . Langsung go away nih badmood ku, apa lagi ditambah nonton Drakor 😅

    BalasHapus


EmoticonEmoticon