Membentak anak? Jangan deh




Membentak dan Memarahi Anak....


Yang lagi baca tulisan ini, sudah berstatus orang tua atau masih anak? Yang pasti, kalau yang orang tua sudah pernah jadi anak, dan yang anak akan menjadi orang tua. Dan ini penting bagi semua, yang orag tua sudah pengalaman menjadi anak, jadi harus tau bagaimana cara mendidik anak! Yang anak masih mau jadi orang tua, jadi harus paham betul-betul cara apa yang bisa mendidik anak-anaknya besok, dengan melihat sisi status kalian, dan sisi bagaimana perilaku orang tua kalian.


Saya punya adek, yang kalau lagi nakal atau nggak nurut kelabakan saya bentak, hasilnya dia makin ngelunjak, makin menjadi-jadi nakalnya, bahkan pernah ia bilang, “Mbak uul, jahat”. Iya, dia bercanda sebenarnya bilang begitu, tapi kok bikin nyess gitu ke hati. Adek saya kalau lagi nangis, lalu saya bentak, bukan berhenti tapi makin nangis, coba di lembutin dikit, dibelay dikit, berhenti dia.


Kalau anak nakal, lembutin. Nakal lagi, lembutin lagi, nakal lagi, lembutin lagi. Nakal lagi, ya hempas aja! Ahaha bercanda-bercanda. Udah dilembutin kok malah makin ngelunjak? Makin nakal? Jadi sesekali boleh dimarahi tapi usahakan jangan dibentak. Anggap saja sebuah peringatan, sebagai pancingan agar anak takut untuk berbuat nakal lagi.


Di buku mas ippho, beliau memaparkan ada penelitan bahwa membentak anak akan menggugurkan sel otak. Kan ngeri? Sudah dikatakan ya boleh marah, sesekali jangan marah terus wkwk. tapi usahakan jangan membentak, atau pakai suara yang keras. Pernah dengar ngga? Kalau masyarakat pesisir itu suaranya keras-keras? Lantang banget gitu? Nah, saya kan tinggal di pesisir, kebanyakan memang seperti itu, di keluarga sendiri pun, dan saya pun ahaha. Udah punya suara kerasa begitu jangan tambah dikerasin dong kalau mau marah! Cukup segitu, udah bikin anak kaget bin takut.


Kalau marah-marah terus juga, nanti anaknya membatin, “Emmak ini marah-marah terus”, muncul ketidaksukaan, kalau sudah tidak suka males ngobrol, renggang jadinya hubungan deh. Bicara baik-baik, nasehati dengan lembut, kalau belum nurut ya marahi! Nguras kesabaran juga ini ahaha.


Jadi seimbangkan ya, marah-marah buat anak agar semakin disiplin boleh, tapi jangan keseringan. Apalagi sampai matanya melotot mau keluar wkwk.


Kalau kalian boleh pilih, dimarahi atau dideemi? Kalau saya sih nggak mau kedua-duanya ahaha. Tapi kalau memang disuruh milih saya lebih milih dimarahi sih, tapi sudah dibilang jangan keseringan wkwk nggak enak juga. Kenapa saya milih didiemi? Karena kalau saya lagi  cekcok sama orang tua, kek beda pendapat tuh, lalu orang tua ngediemi saya, bahkan karena hal itu, saya malu buat ke dapur, mau makan! Hasilnya ditahan ahaha. Terus mikir, astaghfirullah, nggak enak banget sih didiemi orang tua, pokoknya harus berubah deh jangan lagi begini. nah kalau dimarahi respon dari saya beda, huh, gini aja marah, emang dulu dia nggak gitu? Emang dia nggak pernah salah, harusnya ya ngerti, harusnya ya gini, ya gitu. Kek nggak ada pemikiran buat intropeksi, malah makin menyalahkan. Kalau saya sih begitu ya, nggak tau kalau kalian. Dimarahi juga bikin kita sering nangis ya? Tapi kek ada dendam gitu. Beda kalau didiemi, mikir keras apa kesalahan yang diperbuat, kenapa sampai begini. begitu.


Jadi buat mamah-mamah, bapak-bapak, seimbangi ya. Harus tau tempat, kapan waktunya marah, kapan waktunya dinasehati, kapan waktunya dikacangi. Karena karakter dan sifat per anak itu beda, dan saya pastikan orang tua lah yang sangat paham akan hal itu, jadi pastikan kalian tidak salah bertindak ya. Jangan sampai menyesal dikemudian hari! Ahaha salam hangat dari sulfaini wkwkw


Related Posts

Hai.. Panggil saja saya sulfa, atau Aini gpp, kalo di gabung jadi sulfaini, itu nama asli saya. Lahir di tanggal yang unik; 06 06 2000.

Add Comments


EmoticonEmoticon